Aku Dia dan Mereka | Cerita Horor Chapter 1

Aku Dia dan Mereka | Cerita Horor Chapter 1

Pada kesempatan ini pendidikanku akan memberikan contoh cerita karangan pendidikanku.org, nah cerita ini jauh dari kata sempurna jadi mohon pengertian untuk dapat memakluminya. Niat saya sih ingin membuat cerita bergenre horor, romance, Cerita horor yang berjudul aku dia dan mereka ini menceritakan perjalanan raka dalam dunia mistis dan berikut ini adalah Chapter 1 dari Aku dia dan Mereka, jadi tunggu terus Chapter selanjutnya dari Aku dia dan mereka di pendidikanku.

Ohh iya kenapa pendidikanku menshare cerita ini disini jadi alasannya berkaitan dengan Bahasa indonesia mengenai cerita fiksi, nah cerita dibawah ini merupakan salah satu cerita fiksi kenapa karena cerita dibawah ini bersifat imajinatif, ceritanya Karangan (buatan), nah itu alasanya kenapa cerita ini dishare dipendidkanku.org, kalo teman-teman ingin tau lebih lanjut tentang pengertian cerita fiksi dan non fiksi bisa di baca disini Pengertian Cerita Fiksi Dan NonFiksi Terlengkap & Pengertian Cerpen dan Ciri -cirinya.




AKU DIA DAN MEREKA (CHAPTER 1)

By : Pendidikanku.org


Malam dingin menyelimuti seluruh raga ini, sambil menunggu dengan secangkir kopi yang mulai dingin, aku bertanya dalam hati, kapan berhentinya hujan ini ? ya, hujan yang mengguyur dari sore hari kadang- kadang dibarengi dengan angin yang terasa dibadan, aku melirik laptop yang masih menyala di atas meja, berharap menemukan hal yang menarik dengan menjelajahi media social yang aku miliki, terus melihat setiap update-an yang diposting oleh teman- teman social, aku sempat terpaku dan terdiam saat melihat pemberitahuan yang baru muncul menandai Raka Kusuma, ya aku di tandai dalam satu postingan photo yang dipublikasikan oleh Nadya Nastasya teman masa kecilku yang belum lama menambah daftar teman di akun media sosialku. Aku melihat photo yang menandai diriku, dalam sebuah taman depan ruma hanya ada dua sosok anak yang sedang melihat kearah kamera dengan senyum yang jelas di kedua wajahnya menegaskan betapa bahagianya masa itu, dibelakang kedua anak itu hanya ada pohon yang besar yang sudah tua namun tetap berdiri tegak dihiasi dengan warna orange yang baru saja muncul.

Rintik-rintik air masih terdengar jelas mencoba menembus atap, aku tersenyum melihat photo yang sudah lama sambil mencoba mengingat masa-masa itu,  *tok, tok, tok*

Mama : bang udah makan belum ? terdengar suara dari luar kamar,
Raka : belum ma ?, mama kapan pulang ?
*mencoba membuka pintu secara perlahan
Mama : barusan aja, tadi mama abis dari kantor di ajak ngumpul sama temen- temen kantor mama.
Raka : Jadi mama udah makan belum ?
Mama : ya mama udah makan tadi, tapi mama bawain makan malem buat kamu sama Ayu ?  tapi adek kamu dimanayah?                                                                                                                                                   
Raka : Wah,, boleh tuh ma ! masih dirumah temennya ma si Amel, tadi dia ngabarin aku lewat telpon karena masih hujan juga, * jam 7 lewat, kulirik handphone ku yang ada di atas meja.
Mama : Ohh Amel yang rumahnya di blok A itu yah ?
Raka : Yappp,
Mama : Yaudah kamu mau langsung makannya apa gimana ini ?, soalnya nasi gorengnya dingin juga.
Raka  : Nanti aja ma barengan sama adek,
Mama : Yaudah mama taro di dalem mejikom yah nasi gorengnya supaya anget ? ohh iya sekalian kasih tau adek mu supaya cepet pulang ya ? *Sambil mama menutup pintu perlahan.
Raka : iya mama, Makasih ya ma..

Kulihat lagi photo yang terpampang di layar laptop dan mengklik kanan save image as, done! terlintas dipikiranku, kuambil gelas kopi dan pergi melihat keluar jendela hujan sudah mulai reda pikirku harusnya Ayu udah jalan pulang?, atau dia masih di rumah Amel? Sambil memimum kopi, kucoba mengambil handphone diatas meja : *menulis pesan

Raka : “dek, kamu masih dirumah Amel ?
Ayu : Ayyy bang, bentar lagi pulang kok ?
Raka : yaudah dek jangan lama- lama pulangnya ?
Ayu : Ayyy bang siap ..
Raka : Kids Zaman Now
Ayu :

Aku teringat kembali sama photo yang barusan menandai akun medsos dan mencoba untuk melihat profil teman masa kecilku Nadya Natasya, kutarik kursi meja lalu duduk sambil  mengambil sebatang rokok dan menghisapnya sambil mencoba melihat photo Nadya Natasya. Dibenakku *Sekarang dia gimana ya? Sambil tangan kanan mengklik photo satu persatu dan bibir ini mulai bergerak *gak banyak yang berubah malahan nambah manis ucapku spontan. Sambil terus melihat informasi yang ada.
Ohh dia kuliah di universitas ngambil jurusan kedokteran, hmm tinggalnya di bogor, status …

---tidak lama berselang—

Ayu : Bang, ayo makan ? *terlihat cuman kepalanya aja yang masuk
Raka : huuu, kamu kapan nyampe rumah dek ?
Ayu : Barusan bang, tadi ngelihat mama lagi nyantai di ruang tamu sambil nonton tv, trus nyuruh kita makan.
Raka : Oh yaudah kuyyy. *jam 8 lihatku kelayar Handphone
Ayu : hahahaa,
Pergi kemeja makan dan duduk manis, ayu menyiapkan piring dan nasi goreng yang ada di mejikom dan tidak ketinggalan membawa 2 gelas air. Setelah selesai memakan nasi goring, ayu membuka suara menghilangkan keheningan saat itu,

Ayu : Bang,
Raka : kenapa ? jawabku
Ayu : Abang percaya gak sama hal-hal gaib atau mistis?
Raka : Percaya, jawabku singkat
Ayu : Bang, tadi pas aku lagi sama amel di kamarnya, amel cerita kalo kemaren malem PRTnya amel Bi Inye kesurupan bang.
Raka : Kesurupan dimana dan gimana ? jawabku cepat menandakan antusiasku mendengar cerita dari Ayu.
Ayu : Iya bang, Bi Inye kesurupan dikamarnya bang, kejadiannya jam 9.30 malem, kata amel bi inye lagi ada masalah keluarga gitu jadi dia kayak kepikiran dan jadi suka bengong. Nah kamarnya bi inye ini berada dibelakang yang menghadap kehalaman belakang rumah amel. Ntah gimana dan seperti apa dimalem itu Bi Inye teriak-teriak dari kamarnya sampai kedengeran sama ayah amel yang lagi nonton tv. Lalu ayah amel yang ngedenger teriakan itu langsung pergi  ketempat suara itu bi inye, dengan cepat ayah amel ngebuka pintu kamar bi inye, nah pada saat itu bi inye lagi menghadap ketembok kamarnya percis didepan tembok, duduk sambil teriak- teriak dan terkadang ketawa-ketawa layaknya laki-laki, saat ayah amel mencoba mendekati bi inye sambil memanggil manggil nama

Ayah Amel : Bi inye !! hey, Bi Inye!! Bi inye kenapa ?
Bi inye : HA HA HA HA, terdengeran suara bi inye

Ayah Amel mencoba mendekati bi inye secara perlahan-lahan dan ragu, dan terus mendekati bi inye sambil memangil mangil namanya bi inye dan pada saat ayah amel sudah dekat bi inye membalikan wajahnya ke arah ayah amel dengan mimik muka yang menandakan kemarahan, ayah amel kaget dan mundur, rasa kaget itu membuat ayah amel menjadi takut dan panik dengan cepat ayah amel terus menutup pintu dan masuk kedalam rumah teriak memanggil Riko !! Riko !! membuat seisi rumah keluar dari kamar dan mendapati ayah amel.

Riko, Amel serta ibunya cepat mendapati ayah amel dan menanyakan
Ada apa ayah kata riko dan ibunya, yang hampir berbarengan menanyakan. *Terdengarkan ketawa HA HA HA HA dari belakang
Ayah Amel : (Dengan gelagapan) itu bi inye kesurupan ayah bingung.
Riko : kesurupan gimana yah?

Membuat seisi rumah menjadi bingung dan panik, dengan cepat ibu amel dan amel memegang lengan ayah amel menandakan ketakutan yang sama. Dengan keraguan dan takut riko mencoba memberanikan diri melihat bi inye, rasa penasaran yang melanda keluarga amel ini membuat langkah yang sama dengan riko. Saat riko ingin memegang gagang pintu kamar bi inye *HAHAHAHA, timbul rasa ketakutan dan ragu yang lebih lagi yang membuat riko dan keluarga enggan untuk melanjutkan malah membuat kaki menjadi mundur.
Dengan cepat ayah amel menyuruh riko untuk pergi mencari orang,

Ayah Amel : udah- udah ko, kamu cepet keluar dan cari orang bisa ngilangin masalah ini, biar ayah yang nungguin disini. *HAAAAA terdengar teriakan dari dalam kamar
Riko : Cari siapa yah ? jawab riko yang bingung.
Ayah Amel : udah cepet !!

Riko dengan cepet pergi keluar berniat menemui tetangga disekitar rumahnya. berada di depan pagar riko melihat ke kanan atau ke kiri dia bingung ingin melangkah kakinya, sebelum dia menentukan pilihannya muncul tetangganya Pak Awalludin yang berada percis disamping kanan rumah amel, dan riko langsung menuju ke Pak Awal dan pak awal pun melakukan hal yang sama, dengan cepat pak awal berkata :

Pak Awal : Ada apa riko, kok rumah mu ada teriak-teriak begitu. Tegas pak awal.
Riko : Bi inye kesurupan pak. Tolong !!
Pak Awal : yasudah, ayok cepet masuk kedalam rumahmu
Riko : Ayok pak, jawab riko sambil menuju ke kamar bu inye dengan tergesa-gesa.

Melihat keluarga Ayah Amel yang sudah menunggu di depan kamar bu inye,

Pak Awal : di mana bi inye nya pak ?
*HAH HAH HAA

Ayah Amel : didalam kamar ini pak jawabnya sambil menunjukan jarinya kearah kamar bi inye
Pak Awal langsung membuka pintu kamar dan masuk kedalam diikuti oleh keluarga ayah amel, lalu pak awal memegang badan bi inye yang dibantu oleh riko serta ayah amel.

Pak Awal : Hey, siapa pun kamu !! Cepat keluar dari Raga ini !! Tegasnya.
Bi inye : HA HA HA
Pak Awal : Cepat keluar atau kamu akan saya keluarkan dengan secara paksa!!
Bi Inye : Diam kamu !! HAAAAA Teriak Bi inye
*Pak awal mulai membaca beberapa kajian yang didapatkan dari guru spiritualnya.
Bi inye : Saya suka disini, dia teman saya, HAHAHA
Pak Awal : Tidak, dia bukan teman kamu, dan kamu sedikit pun tidak berhak atasnya.
Bi inye : HA HA HA, Saya tidak takut sama kalian semua.
Pak Awal : ini peringatan yang terakhir hey kamu Buto.

*Riko dan ayahnya mulai kewalahan atas berontaknya tubuh bi inye, mencoba sekuat tenaganya untuk menahan bi inye.

Pak Awal dengan kemampuannya mencoba membaca kalimat-kalimat spiritual yang dipelajari, pada saat bacaan kalimat-kalimat spiritual selesai bi inye menunjukan reaksi yang membuat dirinya lemas dan pingsan.


Lalu pak awal menyuruh amel untuk mengambil segelas air putih, saat amel dan membawa segalas air kemudian diberikan ke pak awal, pak awal lalu membaca kalimat lagi pada air putih yang dibawa amel, lalu menuangkan sedikit air putih itu ketelapak tangannya kemudian membasuh wajah bi inye, selang berapa menit bi inye sadar dan tau dirinya lemas, pak awal kemudian memberikan segelas air putih ke bi inye, lalu menyuruh bi inye untuk meminumnya.

Ayah Amel : Bi inye, istirahat aja dulu
Bi inye : Saya kenapa pak ?
Ayah Amel : Ehm, bi inye tadi kesurupan.
Bi inye : Kaget!!! Saya kesurupan gimana pak, trus saya harus gimana? Jawab bi inye panik
Pak Awal : Iya bi inye sekarang gak kenapa napa kok, udah bi inye berdoa aja dan abis itu istirahat.
Ayah Amel : iya bener bi inye berdoa dan abis itu langsung istirahat.
Bi inye : Iya pak,

Jadi begitu bang ceritanya serem yah, kata ayu, ayu jadi takut bang gara-gara cerita beginian lanjut ayu,
Ehhmm iya jawab raka ragu, dalam hati *serem juga ceritanya mana merinding lagi.
Tapi gapapa kok dek, kalo kamu takut kamu berdoa dulu sebelum tidur, *raka mencoba menenangkan ayu.
Raka : Yaudah abang masuk ke kamar dulu ya dek,

Ayu : Iya bang, jawabnya

Ditunggu Chapter Selanjutnya dari Cerita Horor Aku dia dan mereka di www.pendidikanku.org

Sekian cerita horor aku dia dan mereka dan terima kasih sudah membaca kalau ada kritik dan saran dipersilahkan isi di kolom komentar. terima kasih.
Pendidikanku

0 Response to "Aku Dia dan Mereka | Cerita Horor Chapter 1"

Post a Comment